Bukti Baru untuk Nanoflares?

Para astronom telah melihat ledakan lemah dari emisi radio frekuensi rendah yang datang dari seluruh Matahari.

Ketika Matahari tidak bernoda seperti tahun lalu, akan mudah untuk berpikir bahwa tidak banyak yang terjadi. Ini bukan masalahnya, seperti yang baru-baru ini ditemukan oleh para astronom radio: Matahari yang tenang terus-menerus memancarkan semburan gelombang radio yang lemah. Semburan ini mungkin membantu menjelaskan salah satu pertanyaan terlama tentang Matahari kita.

Para astronom telah melihat ledakan lemah dari emisi radio frekuensi rendah yang datang dari seluruh Matahari.

Ketika Matahari tidak bernoda seperti tahun lalu, akan mudah untuk berpikir bahwa tidak banyak yang terjadi. Ini bukan masalahnya, seperti yang baru-baru ini ditemukan oleh para astronom radio: Matahari yang tenang terus-menerus memancarkan semburan gelombang radio yang lemah. Semburan ini mungkin membantu menjelaskan salah satu pertanyaan paling lama tentang Matahari kita.
Solar Dynamic Observatory NASA menangkap suar kuat dari Matahari pada tahun 2012. Nanoflares memiliki satu miliar energi dari semburan biasa dan belum dapat dideteksi satu per satu.
NASA / SDO / AIA

Permukaan Matahari yang terlihat membara pada 5778 K (9.580 ° F), namun plasma lemah atmosfernya yang diperpanjang, atau solar korona, mencapai sejuta derajat terik. Bagaimana energi yang terkandung dalam medan magnet yang menggeliat di permukaannya diubah menjadi panas di atmosfer terluarnya masih menjadi pertanyaan terbuka.

Peneliti telah mengajukan beberapa kemungkinan jawaban. Salah satu gagasan kontroversial adalah bahwa nanoflares, saudara kandung yang lebih kecil dan lebih melimpah dari suar terang yang kita lihat saat Matahari aktif, menyediakan sebagian atau bahkan semua panas. Masalah dengan nanoflares, adalah kita tidak dapat melihatnya – mereka terlalu lemah dan terlalu kecil untuk dilihat satu per satu.

“Umumnya, saya melihat nanoflares dengan kombinasi horor dan daya tarik,” kata fisikawan surya Hugh Hudson (Universitas Glasgow, Inggris) “Yang pertama karena mereka adalah subjek dari begitu banyak hype yang tidak dapat dibenarkan, dan yang kedua karena ide dasarnya sangat masuk akal. “

Sekarang, Surajit Mondal (Institut Tata Penelitian Fundamental, India) dan rekannya telah membuat penemuan yang pada akhirnya mungkin memberikan bukti kuat bahwa nanoflares memang ada.

Para astronom telah melihat ledakan lemah dari emisi radio frekuensi rendah yang datang dari seluruh Matahari.

Ketika Matahari tidak bernoda seperti tahun lalu, akan mudah untuk berpikir bahwa tidak banyak yang terjadi. Ini bukan masalahnya, seperti yang baru-baru ini ditemukan oleh para astronom radio: Matahari yang tenang terus-menerus memancarkan semburan gelombang radio yang lemah. Semburan ini mungkin membantu menjelaskan salah satu pertanyaan paling lama tentang Matahari kita.
Solar Dynamic Observatory NASA menangkap suar kuat dari Matahari pada tahun 2012. Nanoflares memiliki satu miliar energi dari semburan biasa dan belum dapat dideteksi satu per satu.
NASA / SDO / AIA

Permukaan Matahari yang terlihat membara pada 5778 K (9.580 ° F), namun plasma lemah atmosfernya yang diperpanjang, atau solar korona, mencapai sejuta derajat terik. Bagaimana energi yang terkandung dalam medan magnet yang menggeliat di permukaannya diubah menjadi panas di atmosfer terluarnya masih menjadi pertanyaan terbuka.

Peneliti telah mengajukan beberapa kemungkinan jawaban. Salah satu gagasan kontroversial adalah bahwa nanoflares, saudara kandung yang lebih kecil dan lebih melimpah dari suar terang yang kita lihat saat Matahari aktif, menyediakan sebagian atau bahkan semua panas. Masalah dengan nanoflares, adalah kita tidak dapat melihatnya – mereka terlalu lemah dan terlalu kecil untuk dilihat satu per satu.

“Umumnya, saya melihat nanoflares dengan kombinasi horor dan daya tarik,” kata fisikawan surya Hugh Hudson (Universitas Glasgow, Inggris) “Yang pertama karena mereka adalah subjek dari begitu banyak hype yang tidak dapat dibenarkan, dan yang kedua karena ide dasarnya sangat masuk akal. “

Sekarang, Surajit Mondal (Institut Tata Penelitian Fundamental, India) dan rekannya telah membuat penemuan yang pada akhirnya mungkin memberikan bukti kuat bahwa nanoflares memang ada.
Murchison Widefield Array
Ini adalah satu ubin antena radio, bagian dari Murchison Widefield Array 16 ubin di Australia.
Array Kilometer Persegi

Para ilmuwan menganalisis gambar radio Matahari yang diambil pada hari yang sangat tenang, 27 November 2017. Menggunakan Australian Murchison Widefield Array, sebuah jaringan antena radio frekuensi rendah, para peneliti mengambil beberapa semburan gelombang radio dengan panjang gelombang meter dari Matahari. Sebagian besar semburan berlangsung kurang dari satu detik, dan muncul di seluruh korona matahari – di wilayah mana pun semburan terjadi sekitar sepersepuluh waktu.

Mondal dan rekan tidak menyebut semburan nanoflares ini; mereka malah menggambarkan emisi sebagai “bukti pengamatan langsung pertama untuk kehadiran di mana-mana emisi radio gelombang meteran impulsif lemah di korona matahari yang tenang.” Semburan itu 100 kali lebih lemah dari apa pun yang pernah terdeteksi sebelumnya.

“Ini adalah kejutan, dan juga pengukuran yang unik dan kuat,” kata Monica Bobra (Stanford University), yang tidak terlibat dengan penelitian ini. Hudson, yang juga tidak terlibat, menambahkan, “Mereka telah mendorong batas deteksi untuk peristiwa impulsif turun oleh faktor utama.”

Tapi Hudson mendesak agar berhati-hati dengan hasilnya. “Hanya karena ada varian yang tidak dapat dijelaskan dalam dataset tidak berarti bahwa itu harus sesuai dengan yang Anda pikirkan,” katanya. “Saya telah melihat penemuan ‘nanoflare’ lain menghilang karena penulis tidak cukup berhati-hati tentang itu.”

Langkah selanjutnya adalah satu untuk para ahli teori, yang dapat menghitung apakah emisi radio ini dapat berkorelasi dengan aktivitas nanoflare yang cukup untuk memanaskan korona, Bobra menjelaskan. Tim Mondal menulis bahwa perkiraan kasar menunjukkan hal ini, tetapi pengujian sebenarnya akan datang dengan simulasi komputer formal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *