Para astronom telah menemukan planet seperti Bumi yang mengorbit bintang seperti matahari

Tiga ribu tahun cahaya dari Bumi terletak Kepler 160, bintang mirip matahari yang diperkirakan memiliki tiga planet dalam sistemnya. Sekarang para peneliti mengira mereka telah menemukan yang keempat. Planet KOI-456.04, demikian sebutannya, tampak serupa dengan Bumi dalam hal ukuran dan orbit, meningkatkan harapan baru bahwa kami mungkin telah menemukan kandidat terbaik untuk sebuah exoplanet layak huni yang menyerupai dunia asal kita. Penemuan baru ini mendukung kasus untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk mencari planet yang mengorbit bintang seperti Kepler-160 dan matahari kita, di mana ada peluang yang lebih baik bagi sebuah planet untuk menerima jenis penerangan yang sesuai untuk kehidupan.

Sebagian besar penemuan planet ekstrasurya sejauh ini terjadi di sekitar bintang katai merah. Ini tidak sepenuhnya tidak terduga; katai merah adalah jenis bintang yang paling umum di luar sana. Dan metode utama kami untuk menemukan exoplanet melibatkan pencarian transit bintang — penurunan berkala dalam kecerahan bintang saat objek yang mengorbit melintas di depannya. Ini jauh lebih mudah dilakukan untuk bintang redup seperti katai merah, yang lebih kecil dari matahari kita dan memancarkan lebih banyak energinya sebagai radiasi inframerah. Penemuan profil tertinggi jenis ini terjadi di dekat bintang tetangga terdekat kita, Proxima Centauri — katai merah dengan planet yang berpotensi dapat dihuni bernama Proxima b (yang keberadaannya, kebetulan, dikonfirmasi dalam studi baru yang diterbitkan minggu ini)

Data tentang exoplanet baru yang mengorbit Kepler 160, yang diterbitkan dalam Astronomy and Astrophysics pada hari Kamis, menunjukkan situasi yang sama sekali berbeda. Dari apa yang para peneliti dapat katakan, KOI 456.04 terlihat kurang dari dua kali ukuran Bumi dan tampaknya mengorbit Kepler-160 pada jarak yang hampir sama dari Bumi ke matahari (satu orbit lengkap adalah 378 hari). Mungkin yang paling penting, ia menerima sekitar 93% sebanyak cahaya yang didapat Bumi dari matahari.

Ini penting, karena salah satu hambatan terbesar bagi kelayakan huni di sekitar bintang katai merah adalah mereka dapat memancarkan banyak suar dan radiasi berenergi tinggi yang dapat menggoreng planet dan kehidupan apa pun di atasnya. Sebaliknya, bintang seperti matahari — dan Kepler-160, secara teori — lebih stabil dan cocok untuk evolusi kehidupan.

Para penulis menemukan KOI-456.04 dengan menganalisis ulang data lama yang dikumpulkan oleh misi Kepler NASA. Tim menggunakan dua algoritma baru untuk menganalisis kecerahan bintang yang diamati dari Kepler-160. Algoritme dirancang untuk melihat pola peredupan pada tingkat yang lebih terperinci dan bertahap, daripada mencari kemiringan dan lompatan mendadak yang sebelumnya digunakan untuk mengidentifikasi planet ekstrasurya di sistem bintang.

Saat ini para peneliti mengatakan 85% kemungkinan KOI-456.04 adalah planet yang sebenarnya. Tapi itu masih bisa menjadi artefak instrumen Kepler atau analisis baru — sebuah objek harus melewati ambang 99% untuk menjadi planet ekstrasurya bersertifikat. Untuk mendapatkan tingkat kepastian itu akan membutuhkan pengamatan langsung. Instrumen di Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA diharapkan dapat memenuhi tugas tersebut, seperti yang ada di teleskop luar angkasa PLATO milik ESA, yang akan diluncurkan pada tahun 2026.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *