Peringatan Penemuan! Siswa Sekolah Menengah Menemukan Dunia Dengan Dua Matahari

Para peneliti yang bekerja dengan data dari Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA telah menemukan planet sirkumbiner pertama misi tersebut, sebuah dunia yang mengorbit dua bintang. Planet, yang disebut TOI 1338 b, berukuran sekitar 6,9 kali lebih besar dari Bumi, atau berukuran antara Neptunus dan Saturnus. Itu terletak dalam sistem yang berjarak 1.300 tahun cahaya di konstelasi Pictor. Bintang-bintang di sistem membuat gerhana biner, yang terjadi saat rekan-rekan bintang mengelilingi satu sama lain di bidang pandang kita. Yang satu berukuran sekitar 10% lebih besar dari Matahari kita, sedangkan yang lainnya lebih dingin, lebih redup, dan hanya sepertiga massa Matahari. Transit TOI 1338 b tidak teratur, antara setiap 93 dan 95 hari, dan bervariasi dalam kedalaman dan durasi berkat gerakan orbit bintang-bintangnya. TESS hanya melihat transit melintasi bintang yang lebih besar – transit bintang yang lebih kecil terlalu redup untuk dideteksi. Orbitnya stabil setidaknya selama 10 juta tahun ke depan. Sudut orbit kita, bagaimanapun, cukup berubah sehingga transit planet akan berhenti setelah November 2023 dan berlanjut delapan tahun kemudian. Penghargaan: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA
TOI 1338 b, seperti yang sekarang disebut, adalah planet sirkumbiner pertama TESS, sebuah dunia yang mengorbit dua bintang. Penemuan itu ditampilkan dalam diskusi panel pada hari Senin, 6 Januari, pada pertemuan American Astronomical Society ke-235 di Honolulu. Sebuah makalah, yang ditulis bersama oleh Cukier bersama dengan para ilmuwan dari Goddard, Universitas Negeri San Diego, Universitas Chicago, dan institusi lain, telah diserahkan ke jurnal ilmiah.
Sistem TOI 1338 terletak 1.300 tahun cahaya di konstelasi Pictor. Kedua bintang itu mengorbit satu sama lain setiap 15 hari. Yang satu berukuran sekitar 10% lebih besar dari Matahari kita, sedangkan yang lainnya lebih dingin, lebih redup, dan hanya sepertiga massa Matahari.
TESS memiliki empat kamera, yang masing-masing mengambil gambar full-frame dari langit setiap 30 menit selama 27 hari. Para ilmuwan menggunakan pengamatan untuk menghasilkan grafik tentang bagaimana kecerahan bintang berubah seiring waktu. Ketika sebuah planet melintas di depan bintangnya dari sudut pandang kita, sebuah peristiwa yang disebut transit, perjalanannya menyebabkan penurunan kecerahan bintang yang berbeda.
Tetapi planet yang mengorbit dua bintang lebih sulit dideteksi daripada planet yang mengorbit. Transit TOI 1338 b tidak teratur, antara setiap 93 dan 95 hari, dan bervariasi dalam kedalaman dan durasi berkat gerakan orbit bintang-bintangnya. TESS hanya melihat transit melintasi bintang yang lebih besar; transit bintang yang lebih kecil terlalu redup untuk dideteksi.
“Ini adalah jenis sinyal yang benar-benar diperjuangkan oleh algoritme,” kata penulis utama Veselin
Kostov, seorang ilmuwan peneliti di SETI Institute and Goddard. “Mata manusia sangat pandai menemukan pola dalam data, terutama pola non-periodik seperti yang kita lihat dalam transit dari sistem ini.”
Ini menjelaskan mengapa Cukier harus memeriksa secara visual setiap potensi transit. Misalnya, awalnya dia mengira transit TOI 1338 b adalah hasil dari bintang yang lebih kecil dalam sistem yang lewat di depan bintang yang lebih besar – keduanya menyebabkan penurunan kecerahan yang serupa. Tapi waktunya salah untuk gerhana.
Setelah mengidentifikasi TOI 1338 b, tim peneliti menggunakan paket perangkat lunak yang disebut eleanor, dinamai sesuai nama Eleanor Arroway, karakter utama dalam novel “Kontak” karya Carl Sagan, untuk mengonfirmasi bahwa transit itu nyata dan bukan hasil dari artefak instrumen.
“Sepanjang semua gambarnya, TESS memantau jutaan bintang,” kata rekan penulis Adina Feinstein, seorang mahasiswa pascasarjana di University of Chicago. Itu sebabnya tim kami menciptakan eleanor. Ini adalah cara yang dapat diakses untuk mengunduh, menganalisis, dan memvisualisasikan data transit. Kami merancangnya dengan mempertimbangkan planet, tetapi anggota komunitas lainnya menggunakannya untuk mempelajari bintang, asteroid, dan bahkan galaksi. ”
TOI 1338 telah dipelajari dari permukaan tanah dengan survei kecepatan radial, yang mengukur gerakan di sepanjang garis pandang kita. Tim Kostov menggunakan data arsip ini untuk menganalisis sistem dan memastikan planetnya. Orbitnya stabil setidaknya selama 10 juta tahun ke depan. Sudut orbit kita, bagaimanapun, cukup berubah sehingga transit planet akan berhenti setelah November 2023 dan berlanjut delapan tahun kemudian.
TESS adalah misi Penjelajah Astrofisika NASA yang dipimpin dan dioperasikan oleh MIT di Cambridge, Massachusetts, dan dikelola oleh Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA. Mitra tambahan termasuk Northrop Grumman, yang berbasis di Falls Church, Virginia; Pusat Penelitian Ames NASA di Lembah Silikon California; Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian di Cambridge, Massachusetts; Laboratorium Lincoln di MIT; dan Institut Sains Teleskop Luar Angkasa di Baltimore. Lebih dari selusin universitas, lembaga penelitian dan observatorium di seluruh dunia menjadi peserta dalam misi tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *