Peringatan Penemuan: Tarian Irama Sistem 5 Planet

Penemuan: Sebuah “super-Earth” dan setidaknya empat “mini-Neptunes” mengorbit sebuah bintang mirip Matahari yang berjarak 88 tahun cahaya. Planet keenam, terluar juga kemungkinan besar, meskipun keberadaannya tidak dapat sepenuhnya dikonfirmasi. Mungkin kualitas sistem ini yang paling menghantui: Semua planet terkunci dalam harmoni ritmis, seperti waltz di ballroom kosmik.

Fakta utama: Setiap planet dalam sistem ini membuat tiga orbit untuk setiap dua orbit planet berikutnya. Sementara “resonansi orbit” seperti itu telah terlihat di sistem planet lain di luar sistem kita – yaitu, sistem eksoplanet – ini menawarkan salah satu contoh yang paling mencolok. Planet-planet sangat cocok dengan resonansi “3: 2” ini, meskipun tidak sepenuhnya sempurna.

Detail: Di tata surya kita, resonansi orbit ditemukan terutama di antara bulan-bulan Jupiter dan Saturnus, serta di antara Pluto dan Neptunus. Pengaruh gravitasi satu benda pada benda berikutnya menciptakan tarian ritmis ini, tetapi orbitnya harus berdekatan. Dan sistem planet baru ini sesuai dengan kebutuhannya. Planet terdalam, HD 158259 b, memeluk bintangnya begitu erat sehingga setahun – sekali mengelilingi bintang – hanya membutuhkan waktu 2 hari

Planet c membutuhkan waktu 3,4 hari, planet d, 5, planet e sekitar 8, dan planet f, 12. Planet terluar, g, tampaknya memiliki orbit sekitar 17 hari.

Fakta menarik: Sistem lain yang diketahui memiliki resonansi orbital termasuk keluarga tujuh planet TRAPPIST-1 yang terkenal, semuanya kira-kira seukuran Bumi, sekitar 40 tahun cahaya. Mereka juga berkerumun erat di sekitar bintangnya, dalam hal ini katai merah kecil. Beberapa dari dunia ini termasuk dalam zona layak huni bintang mereka, di mana suhunya bisa cukup ringan untuk memungkinkan air cair ke permukaan. Dalam beberapa hal, planet terdalam dalam sistem baru, HD 158259 b, juga sebanding dengan Bumi: sedikit lebih besar di sekitarnya, tetapi cenderung terestrial – berbatu – seperti planet kita. Planet ini juga mengorbit bintang yang sangat mirip dengan Matahari kita. Tapi planet dan saudara-saudaranya mengorbit bintang mereka begitu dekat sehingga hampir pasti sangat panas – untuk planet b, terlalu panas untuk bisa dihuni.

Penemu: Sebuah tim internasional yang dipimpin oleh peneliti Nathan C. Hara, dari Universitas Jenewa, mengandalkan pengamatan dari bintang HD 158259 yang dibuat selama periode tujuh tahun. Data tersebut berasal dari spektograf SOPHIE, instrumen yang dipasang pada teleskop di Observatorium Haute-Provence, di Prancis Selatan. SOPHIE mengukur gerakan goyangan – “kecepatan radial” – bintang, yang disebabkan oleh tarikan gravitasi dari planet yang mengorbit, yang mengungkapkan “bobot” planet atau massa. Tim peneliti juga menggunakan data dari teleskop luar angkasa NASA, TESS (Transiting Exoplanet Survey Satellite), untuk mendeteksi planet terdalam, meski dengan metode berbeda. TESS mengamati penurunan kecil dalam cahaya bintang saat sebuah planet melintasi permukaan bintangnya. Itu mengungkapkan ukuran planet dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat orbit. Data dari SOPHIE membantu mengkonfirmasi temuan TESS. Dan dengan menggabungkan temuan dari keduanya, tim sains menentukan bahwa HD 158259 b sekitar 1,2 kali lebih besar dari Bumi dan lebih dari dua kali massanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *