Pertama kalinya Penemuan Lubang Hitam Pada Bintang Neutron

lubang hitam

Para astrofisikawan mendengar suara dari bagian yang sangat jauh dari kosmos, sekitar 900 juta tahun cahaya. Suara sekilas itu tidak seperti yang pernah mereka dengar sebelumnya dan disebabkan oleh riak besar di gelombang gravitasi yang menyebar ke seluruh alam semesta dari jarak lebih dari 900 juta tahun cahaya, menyapu Bumi dan berbunyi kicauan. 10 hari kemudian, mereka mendengar suara lain yang serupa. Setelah melakukan analisis dengan cermat, kedua sinyal tersebut telah diidentifikasi berasal dari peristiwa ekstrem yang belum pernah terlihat sebelumnya di luar angkasa yaitu tabrakan antara lubang hitam dan bintang neutron. Sepasang penggabungan dirinci dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Astrophysical Journal Letters pada hari Selasa, menampilkan lebih dari 1.000 ilmuwan dari kolaborasi LIGO/Virgo dan KAGRA, sebuah upaya multinasional untuk berburu gelombang gravitasi.

Kedua peristiwa yang baru dijelaskan diberi nama GW200105 dan GW200115, berdasarkan tanggal mereka ditemukan, dan memberikan bukti definitif pertama dari merger yang sulit dipahami. Sebelum deteksi ganda, para astronom hanya menemukan lubang hitam yang bergabung dengan lubang hitam dan bintang neutron yang bergabung dengan bintang neutron. “Kami telah menunggu dan mengharapkan, pada tahap tertentu, untuk mendeteksi sistem dengan masing-masingnya,” kata Susan Scott, astrofisikawan di Australian National University dan anggota OzGrav dan kolaborasi LIGO dilansir dari Space.com.

Selama dua tahun terakhir, ada saran bahwa tabrakan antara bintang neutron dan lubang hitam mungkin telah terlihat tetapi salah satu objek tampak agak tidak biasa. Itu terlalu besar untuk menjadi bintang neutron dan terlalu kecil untuk menjadi lubang hitam. “Ini merupakan deteksi pertama yang benar-benar percaya diri dari penggabungan bintang neutron dengan lubang hitam,” tambah Rory Smith, astrofisikawan di Monash University di Australia dan anggota kolaborasi LIGO. GW200105, suara yang terdeteksi pada 5 Januari 2020, dan GW200115, adalah peristiwa serupa tetapi objek yang bertabrakan memiliki sifat yang sedikit berbeda, mereka menjulukinya Lenny (GW200105) dan Carl (GW200115). Para peneliti mengatakan bahwa Lenny adalah hasil dari lubang hitam sekitar sembilan kali lebih besar dari matahari bertabrakan dengan bintang neutron sekitar 1,9 kali lebih besar dari matahari. Carl datang melalui lubang hitam sekitar enam kali lebih besar dari matahari yang bergabung dengan bintang neutron sekitar 1,5 kali lebih besar dari matahari. Lenny dan Carl adalah binatang yang sama sekali berbeda di masa sekarang. Penggabungan terjadi hampir satu miliar tahun yang lalu jauh dari Bumi, dan kicauannya baru-baru ini mencapai kita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *