Teleskop Luar Angkasa Kepler NASA Menemukan 17 Exoplanet Baru, Termasuk Dunia Seukuran Bumi

Para peneliti telah menemukan 17 planet baru, termasuk dunia seukuran Bumi yang berpotensi dihuni, dengan menyisir data yang dikumpulkan oleh misi Kepler NASA.

Selama misi empat tahun aslinya, satelit Kepler mencari planet, terutama yang terletak di “Zona Hunian” bintang mereka, di mana air cair dapat berada di permukaan planet berbatu, kata studi tersebut.

Penemuan yang dipublikasikan di The Astronomical Journal, termasuk salah satu planet yang sangat langka.

Secara resmi dinamai KIC-7340288 b, planet yang ditemukan Kunimoto hanya berukuran 1 setengah kali Bumi – cukup kecil untuk dianggap berbatu, bukan berbentuk gas seperti planet raksasa Tata Surya – dan berada di zona layak huni bintangnya .

“Planet ini berjarak sekitar seribu tahun cahaya, jadi kita tidak akan sampai ke sana dalam waktu dekat !. Tapi ini adalah penemuan yang sangat menarik, karena sejauh ini hanya ada 15 planet kecil yang dikonfirmasi di Zona Hunian yang ditemukan dalam data Kepler. , “kata peneliti studi Michelle Kunimoto dari University of British Columbia (UBC) di Kanada. kata studi tersebut.

Menurut para peneliti, planet ini memiliki satu tahun dengan panjang 142 setengah hari, mengorbit bintangnya pada 0,444 Satuan Astronomi (AU, jarak antara Bumi dan Matahari kita) – hanya lebih besar dari orbit Merkurius di Tata Surya kita, dan semakin sepertiga dari cahaya yang didapat Bumi dari Matahari.

Dari 16 planet baru lainnya yang ditemukan, yang terkecil hanya berukuran dua pertiga Bumi – salah satu planet terkecil yang pernah ditemukan dengan Kepler sejauh ini. Sisanya berukuran hingga delapan kali ukuran Bumi, kata studi tersebut.

Kunimoto sebelumnya menemukan empat orang selama gelar sarjananya di UBC. Sekarang mengerjakan gelar PhD di UBC, dia menggunakan apa yang dikenal sebagai “metode transit” untuk mencari planet di antara sekitar 200.000 bintang yang diamati oleh misi Kepler.

“Setiap kali sebuah planet lewat di depan sebuah bintang, ia menghalangi sebagian cahaya bintang itu dan menyebabkan penurunan kecerahan bintang itu untuk sementara,” kata Kunimoto.

“Dengan menemukan penurunan ini, yang dikenal sebagai transit, Anda dapat mulai mengumpulkan informasi tentang planet, seperti ukurannya dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengorbit,” tambahnya.

Kunimoto juga berkolaborasi dengan alumnus UBC Henry Ngo untuk mendapatkan gambar tindak lanjut yang sangat tajam dari beberapa bintang penampung planetnya dengan Near InfraRed Imager and Spectrometer (NIRI) di Teleskop Gemini North 8 meter di Hawaii.

“Saya mengambil gambar bintang-bintang seolah-olah dari luar angkasa, dengan menggunakan optik adaptif, saya dapat mengetahui apakah ada bintang di dekatnya yang dapat mempengaruhi pengukuran Kepler, seperti penyebab penurunan itu sendiri,” katanya.

Selain planet baru, peneliti dapat mengamati ribuan planet Kepler yang diketahui menggunakan metode transit, dan akan menganalisis kembali sensus planet ekstrasurya secara keseluruhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *