Hasil Analisa NASA, Tiga dari Empat Mikroba Di Luar Angksa tidak dikenali Sains

Stasiun Luar Angkasa

NASA bekerja sama dengan para peneliti dari Amerika Serikat dan India menemukan empat strain bakteri yang hidup di tempat berbeda di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Tiga dari empat strain bakteri itu merupakan makhluk yang sama sekali tidak dikenal oleh sains. Satu strain bakteri ditemukan di panel atas stasiun penelitian ISS. Yang kedua ditemukan di Cupola, modul pengamatan di ISS. Yang ketiga ditemukan di permukaan meja makan. Ketiganya ditemukan antara athun 2015-2016. Sementara yang keempat ditemukan di filter HEPA tua yang dikembalikan ke Bumi pada tahun 2011.

Keempat strain tersebut termasuk dalam famili bakteri yang ditemukan di tanah dan air tawar. Famili bakteri ini terlibat dalam fiksasi nitrogen, pertumbuhan tanaman, dan dapat membantu menghentikan patogen tanaman. Pada dasarnya, famili bakteri ini ada di sekitar Anda jika Anda menanam sesuatu. Anda mungkin bertanya-tanya apa yang bakteri-bakteri tanah itu lakukan di ISS. Perlu Anda ketahui, para astronaut yang tinggal di stasiun luar angkasa telah menanam sejumlah kecil makanan selama bertahun-tahun, jadi tidak mengherankan jika kemudian ditemukan mikroba terkait tumbuhan di sana.

Salah satu strain—temuan di filter HEPA—diidentifikasi sebagai spesies yang dikenal yang disebut Methylorubrum rhodesianum. Tiga strain lainnya, yang sebelumnya tidak teridentifikasi, diberi nama IF7SW-B2T, IIF1SW-B5, dan IIF4SW-B5. Belakangan ketiga strain ini diyakini merupakan spesies bakteri yang sama. Tim peneliti yang dipimpin oleh ahli genetika University of Southern California Swati Bijlani, telah mengusulkan untuk menamai spesies baru itu sebagai Methylobacterium ajmalii. Nama itu diambil dari nama Ajmal Khan, seorang ilmuwan keanekaragaman hayati India yang terkenal.

Mengingat kita sudah tahu bahwa empat mikroba ini dapat bertahan dalam kondisi keras ISS, tim peneliti kemudian meakukan analisis genetik terhadap keempat strain bakteri tersebut. Analisis dilakukan guna mencari gen yang dapat digunakan untuk membantu mendorong pertumbuhan tanaman. Selanjutnya ini sangat akan membantu dalam identifikasi determinan genetik yang mungkin beperan mendorong pertumbuhan tanaman di bawah kondisi mikrogravitasi dan berkontribusi pada pengembangan mandiri tanaman untuk misi luar angkasa jangka panjang di masa depan.

Para peneliti menemukan bahwa salah satu strain bakteri di ISS, yakni IF7SW-B2T, memiliki gen-gen menjanjikan yang terlibat dalam pertumbuhan tanaman. Salah satunya gen untuk enzim yang penting untuk sitokinin, yang mendorong pembelahan sel di akar dan pucuk. Hasil riset ini telah terbit di jurnal Frontiers in Microbiology dan itu barulah sebagian kecil pengetahuan terkait mikroba yang ada di stasiun luar angkasa. Masih banyak lagi penelitian lebih lanjut yang harus dilakukan terkait ini. Para peneliti mengakui bahwa mereka hampir belum menyentuh keragaman mikroba dari stasiun luar angkasa. Sekitar 1.000 sampel telah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *